PALANGKA RAYA – Pemerintah dan aparat penegak hukum di Kalteng diminta untuk mengambil tindakan tegas dalam pemberantasan mafia tanah yang terjadi di Kalteng. Pasalnya, tindakan para mafia tanah ini kerap menggunakan cara premanisme yang mengancam hak dan keselamatan masyarakat.

Ketua DPD Joman Kalteng, Hendra Jaya Pratama mengungkapkan, setelah adanya dugaan penyerangan oleh sejumlah orang bersenjata tajam ke Susilo selaku Sekjen DPD Joman, para mafia tanah tersebut seakan melalukan perlawanan atas permintaanya kepada pemerintah dalam pemberantasan mafia tanah. Salah satunya dalam bentuk intimidasi ke sejumlah orang dekatnya.

“Sejumlah orang dekat saya mengatakan ada dugaan ancaman yang disampaikan ke saya atas permintaan saya untuk pemberantasan mafia tanah. Perlawanan oleh oknum seperti ini yang menurut saya harus dilakukan penindakan secara tegas” sebut Hendra, Selasa (12/7/2022).

Terkait adanya perlawanan semacam ini, ia mengatakan sudah seharusnya pihak terkait seperti Kejaksaan, Kolisian, BPN dan Satgas Pemberantasa Mafia Tanah bertindak cepat. Lakukan langkah-langkah tegas, sehingga masyarakat mendapat perlindungan hukum atas hak dan keselamatannya.

“Terlebih untuk objek tanah memiliki nilai jual yang tinggi. Sehingga banyak pihak tidak bertanggungjawab memanfaatkan hal tersebut meskioun harus bertengangan dengan aturan” sebutnya.

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.